Analisis Fungsi Dan Saluran Pemasaran Komoditas Jeruk (Studi pada Petani Jeruk Desadonowarih, Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang)

Annisa Widya N

Abstract


Tanaman jeruk keprok (citrus reticulata L.) varietas Batu 55 merupakan tanaman subtropik yang dapat tumbuh dan berproduksi secara optimal pada suhu optimum 25 - 30 °C. Salah satu daerah yang menghasilkan jeruk keprok Batu 55 yaitu Desa Donowarih, Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang. Desa Donowarih mempunyai peluang yang sangat luas untuk menghasilkan buah jeruk keprok varietas Batu 55.Tujuan penelitian ini adalah mengetahui fungsi dan saluran pemasaran pada komoditas jeruk Desa Donowarih Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang. Penelitian ini dilakukan di Desa Donowarih Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan sekunder. Data primer diperoleh melalui observasi langsung di lapangan dan wawancara kepada petani jeruk dengan menggunakan pertanyaan yang telah dipersiapkan. Data sekunder diperoleh dari berbagai literatur yang berkaitan dengan penelitian. Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian deskriptif dengan pendekatan kualitatif. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode pengamatan, wawancara dan dokumentasi. Metode analisis data dalam penelitian ini menggunakan teknik analisis data Denscombe.Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat 2 macam bentuk saluran pemasaran, yaitu saluran tingkat 0 dan tingkat 3. Saluran tingkat 0 yaitu dari petani langsung menjual ke konsumen yang dilakukan oleh Pak Yuli, sedangkan saluran tingkat 3 dilakukan oleh beberapa petani yaitu dengan menjual ke pedagang besar, pemborong, lalu ke pengecer dan konsumen. Sedangkan pada fungsi saluran pemasaran terdapat fungsi yang dijalankan oleh petani, yaitu fungsi informasi pelanggan dan pesaing, komunikasi persuasif, kesepakatan harga, asumsi risiko, tagihan dalam pembayaran, pengawasan perpindahan kepemilikan dan ada yang tidak dilakukan yaitu fungsi sumber pendanaan, penyimpanan dan pergerakan produk.

References


Alamsyah, A.A. 2011. “Peningkatan Jalan Pada Areal Pertanian Guna meningkatkan Perekonomian Masyarakat di Desa Donowarih Kecamatan Karangploso”. Jurnal Dedikasi Volume. 8, Mei 2011. (http://ejournal.umm.ac.id/index.php/dedikasi/article/view/689).

Arikunto, S. 2013. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta.

Asauri, Sofjan. 2010. Manajemen Pemasaran: Dasar, Konsep & Strategi. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Badan Pusat Statistik Provinsi Jawa Timur. 2014. “Analisis Sosial Ekonomi Petani di Jawa Timur”. Surabaya: Badan Pusat Statistik Provinsi Jawa Timur

Badan Pusat Statistik. 2013. “Sensus Pertanian Indonesia”. https://st2013.bps.go.id/dev2/index.php

Firdaus, M. 2007. Manajemen Agribisnis. Edisi Pertama. Jakarta: Penerbit Bumi Aksara.

Kementrian Pertanian. 2015. “Rencana Strategis Kementrian

Pertanian Tahun 2015-2019”. Jakarta: Kementrian Pertanian.

Kotler, Phillip. (2009). Manajemen Pemasaran, Edisi 13. Jakarta; Erlangga

Sugiyono. 2010. Metode Penelitian pedidikan pendekatan kuantitatif, kualitatif, dan R&D. Bandung: ALFABETA

Tjiptono, Fandy dan Gregorius Chandra. 2012. Pemasaran Strategik. Yogyakarta:

Andi. Winardi. 2011. Asas-Asas Manajemen. Bandung: Offset Alumni.




DOI: https://doi.org/10.32781/cakrawala.v12i1.261

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Cakrawala (Jurnal Litbang Kebijakan) Indexed and Journal List Title by:

Google Scholar https://www.base-search.net/interface/images/base_logo_kl.png

 


Creative Commons License

Copyright @ 2006, Badan Penelitian dan Pengembangan Provinsi Jawa Timur